Rasa legi, rasa kecut

Minggu Legi, 17 Desember 2017

Akhirnya jadi juga mengunjungi Pasar Legi Kotagede pada pasaran Legi. Waktu tempuh dari SBR (yang jadi basecamp selama di JOG) hanya 10 menitan. Saya melalui Jl. Tegalgendu-Mondorakan, tetapi belum juga sampai di ujung jalan pasar, Kyai Garuda Seta yang saya kendarai diminta untuk putar balik oleh Mas Jukir, karena memang tidak bisa/boleh lewat di hari pasaran seperti itu.

Kemudian saya masuk melalui Jl. Kemasan yang legendaris itu dan diarahkan oleh Mas Jukir supaya parkir di Jl. Karanglo.  Lanjut baca…

Share on Facebook

Nge-grab di Yogyes

Dalam bulan Agustus kemarin, saya dua kali mengunjungi Jogja. Tak seperti biasanya – minta tolong ke mas Yoga carikan mobil rental – kali ini saya memanfaatkan transportasi online. Lebih murah, pastinya.

Banyak cerita menarik yang saya gali dari para supir yang mengantar saya. Sekali saya pancing dengan pertanyaan, banyak kisah yang keluar dari mulut mereka.

(1)

Anak saya juga lulusan UGM. Ia seorang dokter yang saat ini ambil spesialis. Adiknya sedang ambil kuliah di UIN, sedang yang bungsu masih SMA. Jadi supir adalah jiwa saya. Dulu saya supir bus, kemudian beralih ke angkot. Saya menyekolahkan anak-anak dari nyupir. Makanya, begitu ada online saya mendaftar.

Mobil yang saya pakai ini dibelikan oleh anak saya yang dokter itu. Silakan bapak tetap nyupir, tapi pakai mobil yang baru ya. Demikian kata anak saya. Sebagai orang tua, saya bangga kepada anak-anak saya. Lanjut baca…

Share on Facebook

Dompet itu pun kembali kepada pemiliknya#4

Hari menjelang isya ketika Mas Suryat sampai di rumahnya. Perjalanan dari Jakarta sangat melelahkan, akibat terkena imbas macet di jalan tol Jakarta-Cikampek. Belum juga ia berganti baju dengan kaos Swan kesayangan, bel rumah nyaring berbunyi.

Ia longok dari jendela, terlihat sosok lelaki yang sangat ia kenal. Tamu yang datang bernama Sinung, ia terbiasa memanggilnya Om Sinung membahasakan panggilan untuk anak-anaknya.

Om Sinung adalah bekas tetangga depan rumah Mas Suryat di rumah yang lama. Sudah dua tahun Mas Suryat pindah rumah dan tinggal di kompleks perumahan yang lokasinya cuma sepelemparan sandal dari perumahan lamanya. Lanjut baca…

Share on Facebook