Agus itu nama pasaran?

Pernah saya bertanya kepada bapak saya, kenapa memberi nama anak-anaknya dengan “Agus” (saya 4 bersaudara, laki-laki semua, saya anak pertama dan nama depan kami semua Agus). Bapak saya bilang, senang saja dengan kata Agus yang berarti bagus. Anehnya, nama-nama kami tidak ada hubungannya dengan kelahiran di bulan Agustus (kami memang tidak ada yang lahir di bulan Agustus). Dalam keluarga besar saya (satu mbah buyut) ada 7 orang yang bernama Agus.

Ketika di SD teman satu kelas banyak juga yang bernama Agus, yaitu Agus Caksono, Agus Kuntadi, Agus Kurniawan dan Agus Wahyudi. Lanjut baca…

Share on Facebook

Artis Figuran

Telepon dari reception di lantai bawah mengagetkan saya, karena ada seorang artis ingin bertemu dengan saya. Artis? Ya, dia menuliskan identitas pekerjaan di buku tamu dengan kata “artis’ dan tujuan bertamu dia menuliskan “dinas”, demikian kata reception ketika menjelaskan siapa tamu saya sore kemarin.

Sebelum saya menemuinya di lobby kantor, saya pastikan ponsel kamera saya sudah siapkan di saku celana, siapa tahu ada kesempatan berfoto bersama artis yang menjadi tamu saya. Betapa kagetnya saya, ternyata artis itu bekas anak buah saya – sebut saja si Acep – yang 2 atau 3 tahun lalu mengundurkan diri dari kantor dengan alasan ingin konsentrasi pada bisnis kerupuk kulit yang ditekuninya. Ah, rupanya reception sengaja mengerjai saya ha..ha..ha..

Apakah dia artis yang Anda kenal juga? Saya tidak yakin kalau Anda mengenal dia. Dia ini memang artis di sinetron-sinetron misteri yang sempat booming di pertelevisian nasional, meskipun peran dia hanya sebagai artis figuran yang muncul di layar kaca tidak lebih dari satu menit. Lagi pula, dia tidak pernah membuat sensasi supaya masuk ke infotainment dan orang-orang akan mengenalnya. Lanjut baca…

Share on Facebook

SMA Negeri 1 Karanganyar

Waktu itu, 1983, siapa sih yang tidak ingin masuk SMA Negeri 1 Karanganyar? Semua lulusan SMP berlomba-lomba untuk dapat diterima di SMA favorit itu. Dulu, tidak menggunakan sistem NEM, tapi ada test tertulis. Dan saya, termasuk salah satu peserta test yang diterima.

Seingat saya, dulu itu hanya bernama SMA Negeri, tanpa embel-embel nomor di belakangnya, karena memang hanya ada 1 SMA Negeri di wilayah Kota Karanganyar. Kalau tidak salah, baru tahun 1986 berdiri SMA Negeri 2, yang kelas-kelasnya masih nebeng di SMA Negeri, masuk sore harinya.

Ciri khas SMA saya menggunakan badge warna biru yang dipasang di lengan kiri. Kami bangga memakainya. Bahkan teman-teman yang terkenal “mbeling” pun akan bangga mengenakan badge tersebut, meskipun atribut lain mereka kadang tidak memakainya, seperti dasi silang/topi saat upacara atau tidak memasukkan baju ke dalam celana.

Ketika beres-beres file tadi, saya menemukan foto jadul yang di belakang foto tertulis 25 April 1986. Foto ini diambil di kelas 3 IPA 3, sehabis pengumuman kelulusan (?) atau pembagian ijazah (?). Lihatlah, kami semua memakai badge itu. Teman-teman saya barangkali juga menyimpan foto yang lain.

Oh iya, rasa memiliki sekolahan diwujudkan dengan ronda malam oleh murid-murid secara bergiliran. Ronda malam akhirnya dihapus oleh Pak Badroen karena kami ketahuan mencuri mangga beberapa rumah di sekitar sekolah. Kalau kami nakal ya wajar saja, namanya juga anak SMA!

Tulisan ini saya dedikasikan untuk teman-teman angkatan 1983 – 1986 dan para guru yang telah menggembleng di kawah candradimuka SMA Negeri 1 Karanganyar.

Berikut nama-nama guru kami, Kepala Sekolah: Pak Badroen, BA; PMP: Pak Ripto; Matematika: Bu Handayani, Pak Parmin (yang suka mendongeng), Pak Wardo; Biologi: Pak Sungkono, Pak Madi (hobinya bikin LKS, kalau mengajar sering memutar kaset rekaman suaranya), Bu Ning; Fisika: Pak Mulyono (pinter banget ilmu gravitasi), Pak Parmo (suka bilang “gak barang-barang”); Menggambar: Pak Sediyono, Pak Winarno (beliau berdua mengajar menggambar perspektif); Kimia: Bu Puji (mahir kalau menguraikan ikatan karbon),  Bu Sri Satiti (si ibu ini cantik, pernah ngambek ngajar di klas 2 IPA 3); English: Pak Rahsananto, Pak Gerund (siapa ya nama aslinya, kok lupa); Sejarah:  mBah Warno (kalau ngajar kadang disambi merokok); Bahasa Indonesia: Pakde Pur (kalau mengajar duduk di belakang meja, kaki dilipat, sambil merokok), Bu Jeki (lengkapnya Sri Rejeki ya?); Musik: Pak Basuki (ngajar klas 1 sampai klas 3); Olahraga: Pak Rahardjo, Pak Koyo.

Siapa lagi ya?

Share on Facebook