Mana Kaca Mata Bajak Lautnya?

Tanggal 26 Juni lalu aku pergi ke Semarang, ke rumah temanku yang kebetulan kuliah di Undip. Pada kesempatan itu, aku gunakan untuk keliling kota diantar oleh temanku tadi. Tak lupa mampir di Gajah Mada Theatre yang kebetulan memutar Rambo III.

Di depan gedung bioskop tersebut, kulihat sosok yang selama ini jadi idolaku, yakni Oom Goen, kartunis MI yang berjidat lebar dan berkumis tebal. Tanpa babibu kusapa dia dengan lantang, “Oom Goen, kaca mata bajak lautnya kok nggak dipakai?” Anda tahu khan, dalam menggambar dia selalu memberikan kaca mata bajak laut pada sang tokoh.

Namun apa yang terjadi sungguh di luar perhitungan. Dia malah melotot ke arahku sambil ngomong yang tak kupahami maksudnya. Pasti ini salah alamat, pikirku. Dan betul, sebab dia masuk mobil yang bertuliskan merk sebuah sabun alias mobil propaganda.

Tentu saja aku malu setengah mati. Sudah diomeli Oom Goen palsu ditambah diketawain temanku. Salam buat Oom Goen asli dan sekali-kali nongol di koran ini dong.

Koran Minggu Ini – Suara Merdeka Group (terbitan Semarang) Minggu IV – Agustus 1988 dalam rubrik Pengalaman Tak Terlupakan

Share on Facebook

Warsito yang Bersahaja itu …

Rubrik Tamu Kita Majalah UMMI No. 10/XIX Pebruari 2008, dengan judul DR. Warsito Peneliti Kelas Dunia yang Pantang Menyerah, membuat saya terhenyak ketika membaca sampai di paragraf : untuk teknologi yang disebut-sebut banyak kalangan sepantasnya mendapat Hadiah Nobel ini, Warsito menghabiskan waktu bertahun-tahun dimulai sejak lelaki kelahiran Karanganyar, 15 Mei 1967 ini, menjalani studi S1 Teknik Kimia  awal 90-an di Universitas Shizuoka, Jepang. Warsito, Karanganyar dan Jepang, ketiga kata inilah yang “menyetrum” fikiran saya. Saya merasa kenal dekat dekat nama tersebut : Warsito, ya..hanya Warsito saja. Ketika SMA saya mempunyai teman namanya Warsito, anak desa yang sangat bersahaja (rumahnya di lereng G. Lawu, cukup jauh dari sekolah) tetapi mempunyai otak professor. Kami, teman sekelasnya biasa menyebut dia “professor” selain professor satunya lagi. Namanya Mujiyono, sekarang jadi dokter yang mumpuni. Lanjut baca…

Share on Facebook

Orang Pintar, Baca NGI

Saya begitu tertarik untuk membaca National Geographic Indonesia (NGI) sejak edisi perdana April 2005 dengan judul cover Orang Kerdil dari Dunia yang Hilang. Sampai dengan terbitan ke 6, saya masih kesulitan memahami bahasanya, hal ini bisa jadi karena saat menerjemahkan ke bahasa Indonesia dari bahasa Inggris, “roh” naskah asli tidak disertakan dalam edisi terjemahan. NGI seperti selalu memperbaiki hal ini, buktinya sekarang ini NGI enak dibaca, tidak perlu mengerutkan jidat saya lagi. Apalagi, warna Nusantara selalu ada di setiap penerbitannya.

Foto-foto yang ditampilkan NGI sungguh indah dan bagus, sebagai karya fotografer yang berpengalaman. Dan foto itu berbicara lebih banyak dari pada narasi yang disertakan. Saya sering dibuat takjub melihat foto-fotonya. Tuhan sungguh maha kreatif menciptakan alam semesta ini. Pemandangan alam di gurun, di hamparan gunung es, di hutan, di kedalaman lautan, di cakrawala nan luas bisa kita lihat di setiap penerbitan NGI. Angka Rp 50.000 jadi tidak berarti apa-apa. Lanjut baca…

Share on Facebook